Tuesday, 20 September 2011

CINTA DUNIA DAN TAKUT MATI


Seseorang yang sedang dilamun cinta biasanya tidur tidak lena, makan tidak kenyang dan mandinya pun tidak basah.  Hebat benar penangan cinta.  Ada pula ungkapan muluk bagi menggambarkan perasaan cinta yang mendalam,
“Gunung sanggup kudaki...
Lautan api sanggup kurenangi...
Perasaan insan yang dilamun cinta juga biasanya mengalami simptom sentiasa mengingati kekasihnya, rindu untuk bertemu dan takut kehilangan yang dicintai.  Ciri-ciri ini menimpa apa sahaja jenis cinta yang wujud di dunia ini.
Cinta jika diberikan kepada kekasih yang hebat akan menjadikan seseorang itu hebat sebagaimana cinta Rasulullah s.a.w kepada Penciptanya.  Namun jika sebaliknya, kesannya juga adalah buruk sebagaimana cinta Firaun kepada dunia yang dikecapinya. 
Cinta gaya Nabi Muhammad s.a.w ini dikatakan cinta suci, tulus dan hakiki.  Sebaliknya gaya cinta Firaun adalah cinta palsu yang memusnahkan dirinya sendiri.  Cinta gaya Firaun ini dikatakan cinta dunia.  Firaun diuji dengan tahta, harta, wanita, usia yang panjang dan kesihatan yang baik sehingga dia mengaku dirinya adalah tuhan.
Melihat kepada contoh Firaun dan ramai manusia hari ini, ia membuktikan bahawa cinta dunia merupakan pintu kepada  segala perbuatan buruk.  Allah S.W.T berfirman, "Ketahuilah, bahawa sesungguhnya kehidupan  dunia adalah permainan,sesuatu yang melalaikan, perhiasan, saling bermegahan antara kamu, serta saling berlumba mengumpul harta dan anak-anak, seperti hujan yang membuat penanamnya merasa kagumdengan tanaman-tanamannya, kemudian tanaman itu menjadi kering dan kamu lihat warnanya menguning lalu hancur.  Di akhirat kelak ada azab yang keras dan ampunan dari Allah serta keredaanNya.   Tiadalah kehidupan dunia selain hanyalah kesenangan yang menipu." (Al-Hadid 57:20)
Sabda Rasulullah S.A.W yang bermaksud:
"Hampir tiba masanya kamu akan diserbu oleh bangsa-bangsa lain (musuh-musuh kamu), sebagaimana orang-orang lapar mengadap hidangan di dalam jamuan”.  Sahabat bertanya, “Apakah semua itu berlaku disebabkan oleh jumlah kami yang sedikit?”.  Rasulullah S.A.W  menjawab, “Bahkan ketika itu jumlah kamu sangat ramai, tetapi ramainya kamu tidak lebih dari seumpama buih-buih di laut.  Allah akan mencabut dari hati musuh-musuh kamu rasa gerun mereka terhadap dirimu, dan dimasukkan ke hatimu penyakit Al-Wahan”.  Seorang sahabat bertanya, “Ya Rasulullah, apakah Al-Wahan itu?  Jawab Rasulullah S.A.W,  “Cinta dunia dan takutkan mati. ”
Hadis riwayat Abu Daud

Rasulullah s.a.w telah memberikan teladan yang baik dalam memanfaatkan naluri cinta yang ada pada setiap manusia.  Dialah suami terbaik dan amat dikasihi oleh ahli keluarganya.  Dia juga adalah pemimpin yang sangat dicintai para sahabat dan umatnya.  Ramai pengikutnya yang sanggup mati kerana mempertahankan dirinya.  Baginda s.a.w merupakan seorang hamba yang  sangat terpelihara hatinya dari kilauan dunia.  Tiada cinta terhadap dunia kecuali cinta kepada Allah dan menyintai sesuatu juga kerana Allah.  Inilah salah satu rahsia kejayaan Rasulullah.

Bagaimana ciri orang yang cinta dunia?  Jika seseorang mencintai sesuatu, maka dia akan melakukan apa saja demi perkara yang dicintainya.  Jika seseorang  mula menyintai dunia, maka akan menyusul pelbagai penyakit hati.  Ada yang menjadi sombong, dengki dan tamak memikirkan untuk mendapatkan perkara yang tidak ada.  Makin cinta kepada dunia, makin tamak.  Bahkan sampai sanggup melakukan perbuatan  keji untuk mendapatkan dunia yang diingini dan  siang malam mengejar dunia untuk kepentingan dirinya.  Benarlah ungkapan muluk, ‘Gunung sanggup ku daki, Lautan api sanggup kurenangi..’.  Segala kata-kata dan tindakan yang menjadi tiket ke neraka tidak lagi diambil peduli.

Dalam sesebuah gerakan jamaah Islam, sifat-sifat ini semua mesti di kikis dan di lontar jauh dari sanubari setiap ahli. Sebagai contoh,  perebutan jawatan dan kedudukan dalam jamaah tidak boleh di jadikan agenda utama perjuangan. Perkara ini kadang-kala boleh berlaku  dalam sesebuah gerakan Islam.  Cabaran dan ujian tetap melanda bagai ombak memukul pantai.

Dalam satu kuliah Subuh baru-baru ini, yang dsampaikan oleh mantan senator @ Ketua Muslimat PAS Pusat, Ustazah Hjh Jamilah Ibrahim sempena Kursus Kepimpinan & Organisasi siri II, antaranya beliau menegaskan kepada muslimat, jangan sekali-kali berebut jawatan.  Berjuanglah dengan ikhlas mengharap reda dan rahmat Allah, yang penting kerja harus dilakukan mengikut kemampuan masing-masing.

Perjuangan yang muslimat lalui sekarang jauh lebih baik dan selesa jika dibandingkan zaman beliau dan 20 tahun yang lalu.  Dari itu beliau menyeru agar muslimat melipat-gandakan usaha di samping meningkatkan ilmu pengetahuan di pelbagai bidang termasuk ICT.   Beliau juga mengingatkan agar muslimat sentiasa mengukuhkan ukhuwwah  dan ikatan kasih sayang sesama ahli.

Jadikanlah peristiwa peperangan Uhud dan Hunain sebagai ikhtibar.  Kekalahan dalam Peperangan Uhud berpunca dari sebahagian tentera Islam yang mengabaikan arahan ketua iaitu Rasulullah S.A.W,  disebabkan hendak berebut  harta rampasan perang.  Sehinggakan mereka meninggalkan tempat pertahanan belakang dan diri Rasulullah S.A.W sendiri menerima kecederaan iaitu patah gigi.  Begitulah akibatnya jika ingkar perintah dan arahan ketua dan tamakkan harta.

Manakala dalam peperangan Hunain pula, timbul perasaan ujub di kalangan tentera kerana ramai jumlah bilangan  dan pengikut.  Hari ini memang tidak dinafikan sokongan dan pengikut kita dari kalangan orang bukan Melayu/Islam serta dari golongan profesional dan belia-belia telah ramai jumlahnya, tetapi janganlah kita terlalu yakin dan sombong kerana ramainya yang menyokong kita.  Sifat bergantung hanya kepada pertolongan Allah wajar dilipat gandakan.  Aqidah sentiasa diperbaharui dan akhlak senantiasa di make up agar bertambah cantik jelita.  Gerak kerja haruslah dilakukan dengan berstrategi, ikhlas dan jujur.  Jangan jadikan pujian, sanjungan, anugerah itu dan ini serta imbuhan material sebagai matlamat perjuangan.

Untuk mengikhlaskan hati dengan seikhlas-ikhlasnya, bukanlah satu perkara yang mudah.  Dari itu ilmu makrifatullah harus dipelajari dan diamalkan berterusan.  Disamping itu sentiasa menghadiri program tarbiyah diri seperti usrah, tamrin, mukhayyam, tafaqquh fiddin dan seumpamanya  demi kesinambungan nafas perjuangan dan semangat juang yang tinggi serta diredai Allah.  Paling penting, rafakkan doa tanpa jemu siang dan malam agar Allah kurniakan hati yang ikhlas dan dijauhkan dari penyakit cinta dunia.  Hanya Allah penyelamat hati-hati kita. 

Writer:ummu ubaid & ummu abbas(Melbourne)
17/1/2011-11 Safar 1432H(Lajnah Pemerkasaan parti Dmpp)hrkh

No comments:

Post a Comment